Skip to main content

40 Pantun Jawa ( parikan ) lucu gokil dan buat tertawa

Ada banyak cara kita menghibur diri saat berkumpul bersama dengan teman atau anggota keluarga kita. Salah satunya adalah saling bertukar pantun lucu atau dalam bahasa Jawa kita mengenalnya sebagai parikan. Dalam pergaulan sehari-hari, pantun Jawa atau parikan, sering dijadikan sebagai sarana untuk menghidupkan suasana kebersamaan. Sebuah parikan lucu yang diucapkan oleh seorang dengan gaya yang unik terbukti mampu membuat orang di sekitarnya tertawa dan suasana yang semula tenang menjadi ramai.

40 Pantun Jawa ( parikan ) lucu gokil


Seni barpantun juga banyak ditemukan di daerah pedesaan. Penulis sendiri adalah seorang yang tinggal di daerah desa di sisi utara kabupaten Klaten. Dalam pergaulan sehari-hari, di daerah saya tinggal, saya sering mendengarkan anak-anak muda membacakan pantun-pantun jawa lucu dan juga pantun yang menurut saya itu agak ngeres atau bahkan saru ( jorok ). Entah darimana mereka mendapatkannya, kemungkinan juga pantun tersebut mereka buat sendiri dari hasil buah pikiran mereka.

Disisi lain, sayapun juga menikmati pantun-pantun yang mereka buat. Selain karena bisa menghibur, bagi saya pribadi seorang yang bisa menciptakan pantun sendiri itu adalah orang yang kreatif dan imajinatif. Kreatif dalam mengolah setiap kata yang dipikirkan serta imajinatif karena bisa menangkap beberapa moment yang dialaminya serta bisa membahasakannya ke dalam sebuah bentuk pantun

Bagi sebagian orang, menciptakan sebuah pantun jenaka dan mengundang tawa bagi orang lain mungkin dirasa mudah. Namun ada juga yang tidak bisa menciptakan pantun sendiri meskipun sudah beberapa kali mencobanya.  Nah dikesempatan kali ini, penulis ingin sedikit membagikan beberapa pantun Jawa ( parikan ) lucu yang dijamin bisa membuatmu senyam-senyum sendiri. Adapun beberapa contoh pantun Jawa / parikan  diantaranya : 


Saiki dino kemis wayahe mbayar utang. 
Lelaki tanpa kumis, bagai langit tanpa bintang

Entut mambu marai ribut. 
Kadung mlebu, males rep ndudut.

Pasar bandar, pasar tugu. 
Atiku ambyar, mergo sliramu

Tuku kripik gedang, bungkuse ijo. 
Tiwas mbribik ngasi begadang
Jebul wis nduwe bojo.

Sing iki kembang, sing iku beling. 
Sing kene sing sayang, sing kono sing hepiending

Jaran kepang ora tau rewel, golek duit iku gampang, 
etuke sing angel

Montor Jepang mesine ulet, 
ngutangi gampang, nagihe sing mbulet

Yen duwe jaran, ojo dikasari. 
Awale njaluk saran, akhire dipacari

Yen dasare wis males, ora sah ditari. 
Yen uripmu wis fales, ora perlu digitari 

Pring bumbung, wadhahe bakmi,
Karepe nembung, malah diulemi

Buto ijo, mangkat sekolah
ra nduwe bojo, ora masalah 

Sego liwet, lawuhe jlantah
Sega rawon, kurang uyah
Ampun tanglet kapan nikah
Pacar mawon, kulo dereng gadah

Nggelar kloso. lungguh wong papat
Dino selasa, ayo semangat
Kloso pandan taline limo
Arepo udan, tetep makaryo
Mangan intip, krawu klopo
Dadi wong urip, usahao

Gatotkoco mangan gombong, 
nek kekonco, ojo mung trimo ndomblong

Niat kerjo, ora golek perkoro
Niat golek rejeki, ora golek rai
Niat gole dhuwit, ora golek penyakit


40 Pantun Jawa ( parikan ) lucu gokil


Seje buku, seje ilmu
Seje ngelmu, seje guru
Seje guru, seje penemu
Seje penemu, seje sing diguyu

Urp kui sok rame, sok sepi
Yen sanggup dilakoni, ora sanggup ditinggal ngopi

Jenenge urip mesthi akeh cobaan
Yen akeh saweran, kui jenenga dangdutan

Abdul Somad, ceramah ing Jawa Timur
Senajan ragaku kuat, nanging atiku ajur

Panen brambang, diwadhahi godhong
Wis kadung sayang, malah digondhol uwong


Numpak becak, tuku sandhal
Sandhal nyeblok, kelangan mangewu
Ojo ngaku penak, yen durung njajal
Ojo mbengok, yen durung mlebu  

Krupuk ketabrak honda
Atiku remuk nda,,,

Kayu glugu digraji-graji
Kayu nonggo dinggo lemari
Dasar ayu kog pinter ngaji
Akeh joko sik arep ngrabi

Dolan nang sekaten, lali ra nggowo sangu
Berharap dadi manten, wong tuwo ra setuju

Siji lanange loro wadone
Eling rasane, lali rupane


Bisa nembang, bisa nyuling
Bisa nyawang, ora bisa nyanding

Golek banyu nang pinggir kali
Dinggo raup rasane anget
Kowe ojo nganti lali
Mergo aku sayang banget

Tumbas sayur asem lali ra mbayar
Tetep mesem, sanajan ati ambyar

Ngarit suket, karo merem
Yen ora rapet, aku ra marem

Mobil macet, ra isoh balapan
Raine pucet, urung sarapan


40 Pantun Jawa ( parikan ) lucu gokil

Jangan bayem, lawuh krupuk
Disawang ayem, tapi atiku remuk

Jangan nget-ngetan ora indah
Yang dirindukan malah pindah

Tuku mangan, adohe tutuk Jerman
Ora perlu menawan, sing penting isoh golek sandang pangan

Kresek-kresek dalam ember
Hidungmu pesek, lambemu dower

Nyolong pemean, isine cawet warna biru
Sak abot-abote pagawean, dadi enteng yen nyawang sliramu

Neng pandan tuku ronde
Nelpon gendakan, kleru bojone

Tali kawat dikiro ulo
Yen wis ra kuat, ora sah dipekso

Tukune gudeg nang Indramayu
Manuke ngadeg yen weruh wong ayu

Angon kebo dituntun mlaku
Lhawong omblo, kog nyalahke aku

Nandur pari dipager boto
Tiwas dipacari, dirabi konco

Itulah beberapa pantun Jawa ( parikan ) yang kami rasa lucu, gokil dan menghibur. Semoga pantun-pantun tersebut bisa menghibur diri anda serta bisa dipergunakan untuk menghibur orang lain. Anda juga menggunakan pantun tersebut untuk status whasap, facebook serta media sosial lainnya. Mari kita lestarikan budaya Indonesia yang satu ini, terutama seni dalam berpantun, selamat berpantun ria. Salam
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar